Blog yang menyajikan artikel tentang pola hidup sehat,yang bisa anda ikuti dan praktekkan

Etika duduk Rosullulah,ketika makan ,muslim harus tau

ETIKA DUDUK RASULULLAH KETIKA MAKAN UNTUK HIDUP MUSLIM
Cara duduk Rasulullah ketika makanadab makan cara Rasulullah mungkin sebagian orang sudah mengetahui bagaimana caranya dan sebagian yang lain belum menggetahui tetapi saya sendiri telah mengetahi cara duduk yang baik dan benar ketika akan makan sudah sejak saya kecil. Tetapi kebanyakan masyarakan kita mengatakan duduknya tidak sopan kurang beretika dan lain sebagainya.
Dibalik ucapan mereka semua, duduk dengan cara Rasulullah ini sangat baik untuk utuk kesehatan terutama kesehatan lambung/ perut. Dan cara duduk Rasulullah berbeda dengan cara duduk yang baik saat menggunakan komputer atau cara duduk yang baik di depan komputer.
Perbedaan ini bukan merarti mengatakan bahwa apa yang kita ketahui tentang cara duduk yang benar saat menggunakan komputer atau cara duduk didepan komputer yang benar itu salah.
Akan tetapi waktu dan tempatnya yang berbeda mungkin itu semua cara duduk di depan komputer, meja belajar adalah cara yg baik. Tetapi cara duduk rasulullah ketika makan pun adalah cara yg baik ketika kita makan. Intinya gunakan sesuatu tips / trik atau cara pada tempat dan waktunya.
Cara duduk sunnah ini ada dua macam dalam penerapanya, yaitu: duduk jongkok dan duduk melipatkan kaki kanan serta menduduki kaki kiri (jadi kaki kanan kita menyangga lambung) kegunaannya  agar ketika makan kita tidak makan terlalu kenyang karna akan membuat lambung tidak kua menyangga makanan yang dimakan walau sifat dari lambung adalah elastis berapapun di isi lambung tetap bisa menampung apa yang kita makan. Seperti didalam hadits-nya baginda Rasulullah SAW dibawah ini tentang tata cara duduk dan adab makan dalam islam:
عَنْ عَلِيٍّ بْنِ الأَقْمَرَ، سَمِعْتُ أَباَ جُحَيْفَةَ يَقُوْلُ، قَالَ رَسُوْلُ الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لاَ آكُلُ مُتَّكِئاً –رواه البخاري-
Dari ‘Ali Bin (anak dari) al-Aqmar RA. Aku mendengar Abu Juhaifah berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam (SAW): -Aku tidak pernah makan sambil bersandar- -Hadits diriwayatkan oleh (Bukhari)  3: 294)
Maksud hadis diatas tentang adab makan cara Rasulullah, yang dijelaskan didalam kitab “Fathul al-Bari 9: 542” yang penjelasannya menerangkan tentang adab makan dan minum:
قِيْلَ: الإتِّكَاءُ أنْ يَتَمَكَّنُ فِي الجُلُوْسِ لِلأكْلِ عَليَ أَيِّ صِفَةٍ كَانَ فَالْمُسْتَحَبُ فِي صِفَةِ الجُلُوْسِ لِلآكِلِ أَنْ يَكُوْنَ جَاثِياً عَلَي رُكْبَتَيْهِ وَ ظَهْرِ قَدَمَيْهِ أوْ يَنْصِبَ الرِّجْلَ اليُمْنَ وَ يَجْلِسَ عَليَ اليُسْرَي –فتح الباري 9 : 542-
Maksudnya: yang di katakana AL-ITTIKAU - مُتَّكِئاً adalah posisi duduk dengan posisi duduk yang bagaimana saja, maka sifat  atau adab duduk yang disunnahkan bagi orang yang makan yaitu dengan berlutut atau mengangkat kaki kanan dan menduduki kaki kiri (Fathul al-Bari, 9 : 542)
Jadi adab makan dan minum dalam islam atau adab makan dan minum dalam agama islam ada dua cara duduk: berlutut (jongkok) atau melipat kaki kanan dan menduduki kaki kiri itulah contoh adab makan dan minum yang di ajarkan oleh Nabi Muhammad SAW kepada umatnya semuanya. Semoga kita mampu mengamalkan dan menyampaika. Amin.
Selayaknya kita pengikut Rasulullah untuk mengamalkan apa yang perintahkan oleh Rasulullah tentang adab makan dan minum dalam agama islam karna kita tidak mengetahui secara pasti apa yang terkandung dari apa yang telah di contoh-kannya. Karna pasti ada hikmah yang belum diketahui oleh manusia.



0 komentar:

Posting Komentar

Etika duduk Rosullulah,ketika makan ,muslim harus tau